PENGARUH PENDENGARAN PADA PERKEMBANGAN BICARA DAN BAHASA - Kumpulan Materi
Breaking News
Loading...
Selasa, 09 September 2014

PENGARUH PENDENGARAN PADA PERKEMBANGAN BICARA DAN BAHASA

Kumpulan MateriPerkembangan bahasa dan bicara berkaitan erat dengan ketajaman pendengaran. Akibat terbatasnya ketajaman pendengaran, anak tunarungu tidak mampu mendengar dengan baik. Dengan demikian pada anak tunarungu tidak terjadi proses peniruan setelah masa meraban, proses peniruannya hanya terbatas pada peniruan visual. Selanjutnya dalam perkembangan bicara dan bahasa, anak tunarungu memerlukan pembinaan secara khusus dan intensif sesuai dengan kemampuan dan taraf ketunarunguannya.

Bahasa merupakan alat komunikasi yang dipergunakan manusia dalam mengadakan hubungan dengan sesamanya. Hal ini berarti bila sekelompok manusia memiliki bahasa yang sama, maka mereka akan dapat saling bertukar pikiran mengenai segala sesuatu yang dialami secara konkret maupun yang abstrak. Tanpa mengenal bahasa yang digunakan suatu masyarakat , kita sukar mengambil bagian dalam kehidupan sosial mereka, sebab hal tersebut terutama dilakukan dengan media bahasa. Dengan demikian bila kita memiliki kemampuan berbahasa berarti kita memiliki media untuk berkomunikasi.

Bahasa mempunyai fungsi dan peranan pokok sebagai media untuk berkomunikasi. Dalam fungsinya dapat pula dibedakan berbagai peran lain dari bahasa seperti:

  1. Bahasa sebagai wahana untuk mengadakan kontak/hubungan.
  2. Untuk mengungkapkan perasaan, kebutuhan, dan keinginan.
  3. Untuk mengatur dan menguasai tingkah laku orang lain.
  4. Untuk pemberian informasi.
  5. Untuk memperoleh pengatahuan (Depdikbud, 1987:27)

Dengan demikian bila seorang anak memiliki kemampuan berbahasa, mereka akan meiliki sarana untuk mengembangkan segi social, emosional, maupun intelektualnya. Mereka akan memiliki kemampuan untuk mengungkapkan perasaan dan keinginannya terhadap sesame, dapat memperoleh pengetahuan, dan saling bertukar pikiran.

Perkembangan kemampuan bahasa dan komunikasi anak tunarungu terutama yang tergolong tunarungu total tentu tidak mungkin untuk sampai pada penguasaan bahasa melalui pendengarannya, melainkan harus melalui penglihatannya dan memanfaatkan sisa pendengarannya. Oleh sebab itu komunikasi bagi anak tunarungu mempergunakan segala aspek yang ada pada dirinya.

Adapun berbagai media komunikasi yang dapat digunakan sebagai berikut:

  1. Bagi anak tunarungu yang mampu bicara, tetap menggunakan bicara sebagai media dan membaca ujaran sebagai sarana penerimaan dari pihak anak tunarungu.
  2. Menggunakan media tulisan dan membaca sebagai sarana penerimaannya.
  3. Menggunakan isyarat sebagai media.



Sumber: Psikologi Anak Luar Biasa. Dra. Hj. T. Sutjihati Somantri, Mpsi., psi. (Hal 95 – 97)

0 komentar:

Poskan Komentar

Popular Posts

 
Toggle Footer